Sunday, August 1, 2010

Adab Memanggil


Artikel diambil dari Majalah i..


Nama merupakan sebutan atau panggilan yang lebih banyak dipakai untuk memanggil, di samping laqab (nama jolokan) atau lainnya. Agar seorang memperoleh sebutan yang baik, maka namanya pun perlu baik. Oleh itu, memberi nama yang baik disunnahkan. Rasulullah s.a.w bersabda, “sesungguhnya kalian di panggil di hari kiamat dengan nama-nama kalian dan nama bapa-bapa kalian. Maka perindahlah nama-nama kalian.” (Riwayat Abu Daud)

Tidak Memanggil Dengan Nama Jolokan yang Dibenci
Allah SWT telah berfirman yang maknanya, “…Dan janganlah kalian panggil memanggil dengan gelar-gelar buruk.” (Al Hujurat [49]: 11).
Imam An-Nawawi menyebutkan bahawa para ulama telah sepakat bahawa dilarang memberi jolokan buruk kepada pihak lain. Jolokan “si buta”, “si pincang” atau jolokan lainnya yang tidak disukai, tidak boleh disematkan kepada pihak lain.

Tidak Memanggil Ibu Bapa atau Guru Hanya Dengan Nama
Diriwayatkan oleh Ibnu Sunni bahawa Rasulullah s.a.w pernah bertanya kepada seorang anak lelaki, “Siapa ini?” dia menjawab, “Ayah saya.” Baginda bersabda, “Janganlah engkau berjalan di depannya. Jangan pula melakukan perbuatan yang boleh membuat ia bercelaru. Dan jangan pula duduk sebelum ia duduk terlebih dahulu. Serta jangan pula memanggilnya dengan namanya (sahaja).”
Dari hadis di atas, Imam An-Nawawi menyimpulkan bahawa anak atau murid,
tidak boleh memanggil orang tuanya atau gurunya hanya dengan nama mereka.

Memanggil Orang Tidak Dikenali Dengan Panggilan yang Baik
Walau tidak mengenal nama asli pihak lain, seseorang masih dibolehkan memanggil dengan panggilan selain namanya. Tentu, ini boleh dilakukan dengan syarat bahawa panggilan yang digunakan adalah panggilan yang baik. Ibnu Sunni meriwayatkan, tatkala Rasulullah s.a.w tidak kenal dengan seseorang maka beliau memanggilnya dengan sebutan “Wahai Ibnu Abdillah.” Maknanya, “Wahai anak hamba Allah.”
“anak jahat”. Hal ini dilakukan oleh Abu Bakar, disebabkan Abdurrahman tidak menyediakan makan malam untuk para tamu. Padahal mereka sudah lama berada di rumah, menunggu kedatangan Abu Bakar.
Imam An-Nawawi menyimpulkan dari hadis di atas bahawa dibolehkan memanggil dengan panggilan buruk, dengan tujuan mendidik.

One Response so far.

  1. huhu
    pernah ad kwn aku nyer umi bernama ummi..
    ak ttaw sbb biase gelar umi utk ibu jadi aku tnyer la umi dia kerja ap
    xsngka plop soalan tuh bole menimblkn kcik ati xD

Leave a Reply

Words of wisdom

Advertisements

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
 

Si Peramah

Leave footprint here

Counter

since 25/7/08

Sapa dpt hit 339999 sila print screen & email kpd addahus@yahoo.com bagi memenangi topup rm10 dari mama pipie :)

Contributors